Sejarah Singkat Microsoft Office – Dari MS Office 95 hingga 2016

Microsoft baru-baru ini pindah ke cloud computing dengan platform Windows Azure yang diumumkan pada tahun 2008. Platform Windows Azure memungkinkan konsumen membangun infrastruktur komputasi di "cloud" dan menawarkannya kepada para penggunanya. Pada tahun 2011, Office 365, versi cloud dari perangkat lunak perkantoran bisnis dirilis, termasuk aplikasi seperti Word dan Excel. Namun, jika kami memikirkan kembali proyek pusat yang menjadi varian utama yaitu, Word, Excel, dan PowerPoint ada sebagai aplikasi terpisah sejauh pertengahan 1980-an. Tidak sampai tahun 1989, dalam hal apapun, bahwa Microsoft mengemas proyek-proyek ini bersama-sama ke dalam item yang disebut The Office 1.0 for Macintosh (yang sekarang adalah MAC).

Pada saat MS Office for Windows diluncurkan pada tahun 1990, saingannya yang signifikan adalah: WordPerfect dan Lotus. Kedua item ini seperti sekarang memiliki posisi pasar yang sangat dominan ketika Microsoft Office diluncurkan. Riwayat versi Microsoft Office tidak konsisten selama bertahun-tahun, karena kombinasi titik rilis.

  1. 1.0 November 1990
  2. 3.0 Agustus 1992
  3. 4.0 Januari 1994
  4. 95 (7) Agustus 1995
  5. 97 (8.0) November 1996
  6. 2000 (9.0) Juni 1999
  7. XP (10.0) Mei 2001
  8. 2003 (11.0) November 2003
  9. 2007 (12.0) Januari 2007
  10. 2010 (14.0) Juni 2010
  11. 2013 (15.0) Januari 2013
  12. 2016 (16.0) September 2015

Setelah rilis, Microsoft Office langsung mengambil alih oposisi, organisasi lebih suka memiliki aplikasi workstation penting mereka yang berasal dari organisasi pemrograman soliter, yang tersirat pada penggabungan yang lebih menonjol antara aplikasi dasar. Lebih penting lagi, banyak organisasi-organisasi ini menggunakan PC yang dikendalikan oleh Microsoft Windows, memberikan Microsoft Office lebih banyak integrasi yang dirasakan. Office lebih ramah terhadap jumlah klien PC yang digerakkan oleh mouse pada pertengahan 1990-an. Faktor interaksifitas membuatnya lebih menarik daripada proyek yang berbeda, misalnya, WordPerfect, yang sering sangat didorong keyboard.

Suite dan paket terintegrasi berfokus pada berbagai klien. Suite, khususnya, lebih mahal – namun menawarkan insentif besar dengan mengemas aplikasi terkenal yang akan menelan biaya lebih dari $ 1.500 jika dibeli secara independen versus $ 600 untuk seluruh suite.

Paket yang dimasukkan jauh lebih murah dengan sorotan mendasar yang berfokus pada pengeluaran klien dengan kebutuhan khusus, dan mereka menggunakan aset kerangka kerja lebih sedikit.

Aplikasi Office dikembangkan dan ditambahkan ke bundel Office selama bertahun-tahun, atau dibuat tersedia sebagai add-on:

* Outlook, manajer informasi pribadi dan klien e-mail yang ditingkatkan

* OneNote, sistem notebook virtual

* Penerbit, aplikasi desktop publishing tingkat menengah

* Proyek, program manajemen proyek

* Visio, aplikasi pembuatan diagram alur dan diagram

Hari ini, Microsoft Office 365 dilaporkan memiliki lebih dari satu miliar pengguna di seluruh dunia. Office tersedia melalui ritel, lisensi volume tradisional untuk bisnis, dan sebagai Perangkat Lunak sebagai Layanan (SaaS) dalam bentuk Office 365. Microsoft masih aktif mengembangkan versi Office untuk Mac. Dan, pada Maret 2014, versi Office untuk iPad Apple diluncurkan.

Sejarah Singkat Tas Tidur

Catatan awal dari kantong tidur melibatkan petugas bea cukai Prancis yang mengawasi perjalanan pegunungan Pyrenees antara Spanyol dan Prancis. Tas-tas awal ini terbuat dari kulit domba, untuk sifat tahan air, dan dilapisi dengan wol. Tas-tas itu memiliki lima gesper sehingga bisa digulung. Pada tahun 1850-an, para penjelajah Kutub Utara membuat tempat tidur dari selimut wol yang ditutupi kain linen, yang kemudian ditutupi dengan kain karet, Mackintosh yang ditemukan pada tahun 1824 oleh Charles Macintosh (kami mengenali ini sebagai kain jas hujan hari ini). Contoh kantong tidur awal lainnya digunakan oleh petani Jerman pada tahun 1850-an. Ini adalah karung linen sederhana yang kemudian diisi dengan daun kering, jerami, atau jerami. Salah satu kantong tidur alpine paling awal diuji oleh Francis Fox Tuckett pada tahun 1861. Kantong awal ini dibuat dari selimut wol dengan alas karet Mackintosh. Namun, Tuckett tidak terlalu gembira ketika mengetahui bahwa dasar karet mengumpulkan kondensasi saat tidur, dan dengan demikian desainnya ditinggalkan. Semua desain awal ini agak merepotkan untuk masuk dan keluar, karena fakta bahwa mereka pada dasarnya adalah karung yang naik ke dalamnya.

Kantong tidur massal pertama yang diproduksi secara komersial adalah Euklisia Rug, yang diciptakan oleh Pryce Pryce-Jones asal Wales. Pryce-Jones, atau P.J. saat ia menyebut dirinya adalah seorang magang tukang tenun pada usia 12 tahun, dan kemudian menjadi ayah dari bisnis pesanan surat. Karpet Euklisia adalah selimut wol yang dilipat menjadi dua dan diikat menjadi satu, sehingga memecahkan ketidaknyamanan karena harus naik ke karung. Permadani itu juga memiliki bantal karet tiup yang dijahit. Tentara Rusia adalah ordo besar pertama, dalam jumlah 60.000 Euklisia Rugs, dan ada catatan mereka telah digunakan dalam Pengepungan Plevna selama Perang Rusia-Turki. Namun, kota itu jatuh, meninggalkan Pryce-Jones dengan 17.000 karpet ekstra. Dia menambahkan ekstra ke katalognya, mengiklankan mereka sebagai tempat tidur murah untuk amal untuk menyediakan bagi orang miskin. Karpet kemudian mulai melihat layanan di Angkatan Darat Inggris dan Pedalaman Australia. Karpet Euklisia adalah 6 kaki 11 inci panjang dengan 3 kaki 31 inci lebar.

Pihak militer juga memiliki tangan dalam pengembangan kantong tidur massal yang diproduksi. Masalah perlengkapan tidur militer sebelum Perang Dunia II terdiri dari lima selimut wol dan satu lembar tanah untuk mereka. Pada awal Perang Dunia II, kantong tidur gunung dan desain M-1942 keduanya menampilkan bentuk mumi. Bentuk mumi telah mendapatkan popularitas di kalangan olahragawan di tahun-tahun menjelang, dan desain mumi diadopsi oleh militer untuk menghemat berat dan ruang di ransel tentara dan untuk mengatasi kekurangan bulu bawah (tidak banyak yang dibutuhkan untuk mengisi bentuk mumi). Desain mumi memiliki manfaat tambahan untuk menghemat panas lebih efisien daripada desain persegi panjang. Tas tidur isu militer menampilkan ritsleting panjang yang lengkap dan cepat juga. M-1942 kemudian digantikan oleh M-1949, yang berbentuk mumi dan penuh dengan bulu. M-1949 memiliki semacam desain modular, di mana wadah tahan air dapat diikat ke badan utama kantong tidur untuk memberikan lebih banyak kehangatan dan perlindungan air. Pada awal tahun 2000, militer mulai mengeluarkan Modular Sleeping System, salah satu yang kami kenali saat ini sebagai berbagai liners yang dapat dikombinasikan untuk mencapai banyak peringkat temperatur yang berbeda.